Meet This Blog In Facebook !

Thursday, January 21, 2010

.entry emo. (ta yah bace)

Dear Diary ;
I’ve been wondering. I’m in the right place? Err.. I mean am I in the right society? Nak nangis bila pk psl kawan-kawan yang tak sebulu dengan kita ni. Kadang-kadang rasa macam hidup sebatang kara walapun ramai kawan-kawan di sekeliling yang seolah-olah tidak mempedulikan kehadiran kita. Entah la. Aku da cuba tuk jadi yang terbaik untuk dorunk tapi mereka salah tafsir kebaikan aku. Aku selalu berhati-hati bila berkata. Aku bimbang mereka terasa. Aku cuba jaga hati mereka. Tapi hati aku? Terasa aku ? Hurm... Aku sentiasa pastikan yang gurauanku tidak melampau bila berada di kalangan mereka yang bukan sekepala dengan aku. Dengan kawan ini aku banyak diam, dengan kawan ini aku aktif berkata-kata. Mengapa ada perbezaan? Bukan semua kawan ley msk dengan kita. Aku perasan jurang perbezaan ini. Setiap kali melepak dengan kawan ini, memang aku kurang bercakap. Aku kurang ketawa. Memang aku bukan aku jika dengan mereka. Tapi dengan mereka yang lain, aku la pengamat suasana dengan hilai tawa aku yang tak berhenti. Aku cuba untuk hilangkan gap yang wujud. Entah la. Belum boleh lagi.

Dengan kawan ini, aku kurang melepak bersama. Mereka juga jarang mengajak aku. Kadang-kadang aku terasa jugak. Tapi aku diamkan je. Pada aku, mungkin aku tak sesuai untuk di ajak melepak bersama. Oke. Tak mengapa. Aku berfikiran positif. Tapi dengan kawan itu, aku selalu keluar bersama. Dia pasti akan mengajak aku keluar bersama setiap minggu. Walaupun hanya keluar untuk makan malam. Dia tak pernah lupa untuk spend time dengan aku. Dengan dia, aku menjadi aku. Hanya dengan dia aku berani meluahkan apa yang terpendam. Hanya dengan dia aku berani untuk menceritakan masalah aku. Mengapa? Dia sahaja yang sentiasa bersama walaupun jauh.

Aku pernah mendiskriminasi orang golongan berada dan sederhana. Bagi aku, anak orang kaya ni sombong, memang tak kawan punya dengan orang sederhana macam aku ni. Jadi aku memang sebolehnya menjauhi mereka. Aku tak de inisiatif langsung untuk berkawan dengan mereka. Tapi persepsi ku salah. Tak semua begitu. Mereka baik. Kini mereka la yang paling masuk dengan aku. Mereka tak pernah pinggirkan aku dan selalu tolong aku. Bukan aku nak double standard kan kawan-kawan tapi itu yang aku rasa.

Aku tak pernah merungut bila kawan-kawan buat aku terasa. Aku diamkan sahaja. Pada aku biarlah mereka sendiri yang sedar akan kesalahan sendiri. Walaupun dorunk pesan, kalau dorunk buat salah, tegur la. Aku tak kan buat macam tu. Sebab kalau aku cakap, mesti dia akan terasa sebagaimana aku terasa dengan kata-kata atau perbuatannya. Jadi aku ambil langkah selamat. Lebih baik, aku diam je. Lain orang, lain ragam. Aku redha. Biarlah hati membengkak sekalipun, demi menjaga hati kawan-kawan, aku rela. Hurm....





.innz.

3 bantah cakap cikgu:

oranglidi said...

pergh..


mmg penuh emosi.

rilek.

kalau lelaki len plak. x kisah sangat dgn bnda2 mcmni. idup org bujang katakan..

Mohd Fakhrurazi Jamaludin said...

kalo aku majuk nanti msti kawan aku pujuk.kalo xpujuk pun dorang pukul aku cakap "ko nak majuk lagi tak?" hahaha...

I n n z said...

oranglidi : org laki x secomplicated pompuan..

razi : hOho.. pujukan berbaur ugutan tuh ;p